Apa itu siklus sel ? Siklus sel yaitu proses di mana sel bereplikasi dan membuat dua sel baru. Siklus sel memiliki tahapan yang berbeda, disebut dengan G1, S, G2, dan M. G1 yaitu tahap di mana sel bersiap untuk membelah.

Siklus sel merupakan urutan peristiwa yang kompleks dimana  sel  tumbuh dan membelah. Dalam sel eukariotik, proses ini mencakup serangkaian empat fase yang berbeda.

Fase-fase tersebut terdiri dari  fase Mitosis (M), fase Gap 1 (G 1), fase Sintesis (S), dan fase Gap 2 (G 2) . Fase G1, S, dan G2 dari siklus sel secara kolektif disebut sebagai interfase.

Sel yang membelah menghabiskan sebagian besar waktunya dalam interfase saat ia tumbuh dalam persiapan untuk pembelahan sel.

Mitosis adalah tahap proses pembelahan sel melibatkan pemisahan nuklir kromosom, diikuti oleh  sitokinesis (pembelahan sitoplasma membentuk dua sel yang berbeda).

Pada akhir siklus sel mitosis, dua sel anak yang berbeda diproduksi. Setiap sel mengandung materi genetik yang identik.

Waktu yang dibutuhkan sel untuk menyelesaikan satu siklus sel bervariasi tergantung pada  jenis sel.

Beberapa sel, seperti sel darah di sumsum tulang, sel kulit, dan sel yang melapisi lambung dan usus, membelah dengan cepat dan konstan.

Sel-sel lain membelah bila diperlukan untuk menggantikan sel-sel yang rusak atau mati. Jenis sel ini termasuk sel  ginjal, hati, dan paru- paru.

Masih jenis sel lain, termasuk sel saraf, berhenti membelah setelah matang.

Pengertian Siklus Sel

Siklus sel adalah serangkaian peristiwa yang terjadi di dalam sel saat ia tumbuh dan membelah. Sebuah sel menghabiskan sebagian besar waktunya dalam apa yang disebut interfase, dan selama waktu ini ia tumbuh, mereplikasi kromosomnya, dan bersiap untuk pembelahan sel.

Sel kemudian meninggalkan interfase, mengalami mitosis, dan menyelesaikan pembelahannya. Sel-sel yang dihasilkan, yang dikenal sebagai sel anak, masing-masing memasuki interfase mereka sendiri dan memulai babak baru siklus sel.

Fase Siklus Sel

Ada dua divisi utama dari siklus sel adalah interfase dan .

  • Interfase
  • Mitosis

Interfase

Selama segmen siklus sel ini, sel menggandakan sitoplasma dan mensintesis DNA . Diperkirakan bahwa sel yang membelah menghabiskan sekitar 90-95 persen waktunya dalam fase ini.

Fase G1: Periode sebelum sintesis DNA. Pada fase ini, sel bertambah massa dan jumlah organelnya sebagai persiapan untuk pembelahan sel. Sel hewan pada fase ini bersifat diploid , artinya memiliki dua set kromosom.

Fase S: Periode di mana DNA disintesis. Di sebagian besar sel, ada jendela waktu yang sempit selama replikasi DNA terjadi. Kandungan kromosom menjadi dua kali lipat pada fase ini.

Fase G2: Periode setelah sintesis DNA terjadi tetapi sebelum dimulainya mitosis. Sel mensintesis protein tambahan dan terus bertambah besar.

Tahapan Mitosis

Dalam mitosis dan sitokinesis, isi sel yang membelah didistribusikan secara merata antara dua sel anak. Mitosis memiliki empat fase: Profase, Metafase, Anafase, dan Telofase.

Profase: Pada tahap ini, perubahan terjadi pada sitoplasma dan inti sel yang membelah. Kromatin mengembun menjadi kromosom diskrit. Kromosom mulai bermigrasi menuju pusat sel. Selubung inti pecah dan serat gelendong terbentuk di kutub sel yang berlawanan.

Metafase: Pada tahap ini, membran inti menghilang sepenuhnya. Spindel sepenuhnya berkembang dan kromosom sejajar pada pelat metafase (bidang yang sama jauhnya dari dua kutub).

Anafase: Pada tahap ini, kromosom berpasangan (kromatid saudara) terpisah dan mulai bergerak ke ujung (kutub) sel yang berlawanan. Serat gelendong tidak terhubung ke kromatid memanjang dan memanjang sel.

Telofase: Pada tahap ini, kromosom diikat menjadi inti baru yang berbeda dan konten genetik sel dibagi sama rata menjadi dua bagian. Sitokinesis dimulai sebelum akhir mitosis dan selesai segera setelah telofase.

Setelah sel menyelesaikan siklus sel, ia kembali ke fase G 1 dan mengulangi siklus itu lagi. Sel-sel dalam tubuh juga dapat ditempatkan dalam keadaan tidak membelah yang disebut fase Celah 0 (G 0 ) pada setiap titik dalam kehidupan mereka.

Sel dapat tetap dalam tahap ini untuk jangka waktu yang sangat lama sampai mereka diberi sinyal untuk maju melalui siklus sel seperti yang diprakarsai oleh adanya faktor pertumbuhan tertentu atau sinyal lainnya.

Sel yang mengandung mutasi genetik ditempatkan secara permanen di fase G 0 untuk memastikan bahwa mereka tidak direplikasi. Ketika siklus sel salah, pertumbuhan sel normal hilang. Sel kanker dapat berkembang, yang mengendalikan sinyal pertumbuhan mereka sendiri dan terus berkembang biak tanpa terkendali.

Siklus Sel dan Meiosis

Tidak semua sel membelah melalui proses mitosis. Organisme yang  bereproduksi secara seksual  juga mengalami jenis pembelahan sel yang disebut  meiosis.

Meiosis terjadi pada  sel kelamin  dan mirip dalam proses mitosis. Namun, setelah siklus sel lengkap dalam meiosis, empat sel anak diproduksi.

Setiap sel mengandung setengah jumlah kromosom sebagai sel induk asli. Ini berarti bahwa sel kelamin adalah sel haploid.

Ketika haploid pria dan wanita  gamet  bersatu dalam proses yang disebut  pembuahan , mereka membentuk satu  diploid  sel yang disebut zigot.